Thursday, February 2, 2012

Mie Yamien 88 Cijantung

Yamien pangsit rebus pedas sekali :9


Oiya, saya belum cerita kalau saya senang banget sama yang namanya mi ayam. Slrup. Mau mi ayam kampung, mi ayam abang-abang yang lewaat, mi ayam pasar, mi ayam cina, mi ayam bangka, mi ayam GM (udah lama banget nggak makan ini ih) atau mi ayam yang lainnya (asal halal) pasti saya suka.

Saya punya list beberapa warung mi ayam temuan yang rasanya khas dan enak tentunya. Eh, tapi jangan percaya dengan definisi enak saya deh, karena buat saya makanan rasanya hanya enak dan sangat enak :p. Nah salah satunya yang ada di foto atas. Namanya Mie Yamien 88 Cijantung.

Pertama kali nyicipin Mie Yamien 88 ini dari teman sekelas di SMUN 39, Jakarta Timur. Namanya Siska. Dia anak dari pemilik kedai Mie Yamien 88. Dulu, dia iseng nawarin, yaudah kami coba. Karena saya pencinta makanan pedas, saya langsung jatuh cinta. 

Waktu itu saya pesan yamien pedas. Ya namanya yamien, pastinya minya kering. Pangsit, bakso dan kuah tentu di tempat terpisah. Kalau saya sih lebih milih makan kering, tapi ada juga yang suka dicampur kuah. Tergantung selera sih ya. Yang bikin beda adalah mi, bumbu, dan saosnya yang khas. Udah gitu, ada taugenya. Enak, ada krenyes-krenyesnya (bah, bahasa dari mana tuh). Pedasnya? Mantap. Alhamdulillah sih, saya nggak pernah sakit perut. 

Tadinya warung mi yamien ini cuma satu, dekat SMUN 88 Cijantung, Jakarta Timur (makanya namanya Mie Yamien 88). Sekarang? Wah, sudah lebih dari dua. Yang saya tahu sih, di depan Graha Cijantung Mall dan di dalam kompleks Kopassus. Saya kurang tahu kedai yang lainnya ada di mana saja. Pernah saya iseng nanya, "Mas, ini yang punya orang tuanya Siska kan?" Ternyata benar masih punya keluarganya Siska. Saya nitip salam deh :p 

Hampir setiap hari kedainya ramai. Udah gitu, di kedai yang rada besar, mereka juga menawarkan sea food. Rasanya lumayan. Harganya? Kalau sea food, harganya standar lah. Sedangkan harga yamien, untuk seporsi menu di atas, (kalau nggak salah) Rp7ribu - 8ribu. Saya lupa harga pastinya. Soalnya selama ini nggak pernah merhatiin detail harganya dan lebih sering ditraktir. Ahahahaha.


P.s: padahal ya, resolusi 2012 saya adalah mengurangi makan junk food dan jajanan macam begini. Huhuhuhu. *robek-robek lembar resolusi*


6 comments:

  1. salam kenal! :)

    aku jg termasuk suka mie ayam.. tapi gak ekstrim sih sukanya.. hehehe..

    klo di bandung, tepatnya di kantin kampusku, ada loh mie ayam hijau.. hijaunya gak dari pewarna, tapi dari sayuran. dan enak!! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hello, salam kenal juga Ela (bener ga tuh? #sotoy):)

      *tosss* sama-sama suka mi ayam.
      wah, belom coba yang model gitu.
      kapan-kapan kalau ke Bandung, aku coba deh.

      btw, kampusnya di mana?

      Delete
    2. bener kok.. :D
      di daerah Ciumbuleuit.. itu yang catnya oranye.. gak mau sebut merk ah.. kkk~

      Delete
    3. ohhh aku tahuuu kampusmu. hehehe.
      sippp, nanti kalo ke situ, melipir ke mi ayam hijau deh :p

      Delete
  2. Wah kamu nulis Yamien 88, hmmm aku nulis Maryonce ah... Hahahaaaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhhhhhh, jadi pengen Maryonce *ngeces*

      Delete